Saturday, April 22, 2006

Lambaian

Telah lama tersimpan azam ini
untuk bertamu ke rumahMu
untuk mengunjungi KekasihMu
untuk menginjakkan kaki di bumi kelahiran Islam

PadaMu kami pohonkan
ketinggian iman
hati yang bersih
jiwa yang tenang
keberkatan dalam perjalanan

LambaianMu semakin terasa
tunggulah saatnya kian hampir
nantikanlah hadir kami di bumiMu yang penuh berkat

Tuesday, March 28, 2006

Judith Mc Naught


Judith Mc Naught

Saya mula belajar membaca novel Bahasa Inggeris ketika berada di Pusat Matrikulasi. Double Standards, karya Judith McNaught merupakan novel pertama yang saya baca. Ianya saya pinjam dari seorang teman yang mempunyai banyak koleksi novel-novel cinta Inggeris. Sejak itu, saya juga menjadi ketagih dengan novel-novel ini dan mula menjadi pengunjung setia Novel Hut di Ipoh kerana di situ saya boleh memebeli novel-novel secondhand pada harga yang murah, sesuai kemampuan saya sebagai pelajar ketika itu. Sehingga hari ini saya sudah membaca semua novel tulisan Judith McNaught dan setiap kali ke kedai buku saya masih mencari kalau-kalau ada novel baru yang dikeluarkan beliau.

Cerita-cerita yang dihasilkan oleh Judith McNaught boleh dibahagikan kepada dua jenis, pertama kisah cinta klasik yang berlaku pada abad ke - 16 - 18 dan keduanya kisah cinta di zaman moden. Sebenarnya semua karya Judith Mcnaught, tanpa mengira jenis mempunyai persamaan dari segi jalan cerita. Ianya berkisar kepada cerita cinta antara dua insan dari golongan yang berbeza. Biasanya watak lelaki adalah seorang yang kaya dari keturunan ternama, bijak, pendiam, baik hati, berwajah kacak serta menjadi idaman para gadis. Manakala watak wanitanya pula dari golongan biasa, berwajah sederhana tetapi menarik, bijak dan mempunyai ciri-ciri kewanitaan sejati.

Mereka bertemu buat pertama kalinya secara tidak sengaja. Dari pertemuan pertama bermulalah perkenalan antara dua insan dan dari sini terbitlah rasa suka dan rasa cinta. Seterusnya akan ada halangan dan dugaan yang menguji cinta mereka. Di pertengahan cerita mereka akan terpisah kerana perasangka dan cemburu. Namun kebiasaannya watak wanita adalah seorang yang penyabar dan pemaaf, walaupun dilemparkan dengan pelbagai tuduhaan dan hinaan ia tetap yakin pada perasaan cintanya. Melalui pertolongan orang yang dekat dengan watak lelaki, wanita ini mengambil kesempatan untuk lebih mengenali lelaki tadi dan menceritakan situasi sebenar yang berlaku. Watak ini akan menceritakan masa lalu dan peristiwa disebalik sikap kasar dan pemarah lelaki tadi. Melalui pertemuan ini si wanita akan lebih menyintai si lelaki. Lelaki ini kemudian disedarkan oleh satu peristiwa yang membuka matanya tentang kesetiaan dan kejujuran watak wanita. Judith McNaught mengakhiri ceritanya dengan watak lelaki mencari watak wanita tersebut untuk dilamar sebagi suri hidupnya. Dan sejak itu hiduplah mereka berbahagia hingga ke akhir hayat.

Yang membezakan antara karya Judith adalah kisah disebalik cerita cinta yang dihidangkan. Ia adalah sebuah dongengan cinta yang sering dipaparkan. Cerita cinta yang menjadi angan-angan anak remaja. Bertemu dengan lelaki kaya, bijak, kacak dan baik melengkapkan ciri-ciri lelaki idaman. Walaupun kita sering diingatkan dengan pepatah yang mengatakan bahawa enggang sama enggang, pipit sama pipit namun tidak salah rasanya kalau bermimpi. Lupakan soal mimpi dan angan. Meski dengan jalan cerita yang sama dan akhir yang dapat diduga, cerita-cerita Judith McNaught berjaya memikat minat saya membaca novel berbahasa Inggeris. Sehingga kini, walau telah bergelar isteri, walau bukan lagi berusia remaja, pada waktu yang terluang, pada ketika kebosanan menguasai diri, koleksi novel-novel ini menjadi teman setia saya.

Hari ini, saya mendapat tahu novel terbaru beliau Every Breath You Take, sudah berada di pasaran.

Thursday, February 09, 2006

Memoirs Of A Geisha



Memoirs Of A Geisha
Arthur Golden
503 muka surat
RM34.90

The word Geisha means "artist" in Japanese. Geisha are professional hostesses who entertain guests through various performing arts in tea houses. They are trained in a number of traditional skills such as Japanese ancient dance, singing, playing instruments such as the Shamisen, flower arrangement, wearing kimono, tea ceremony, calligraphy, conversation, alcohol serving manners and more. Geisha continue to study and perfect these skills throughout their careers as geisha.

Memoirs Of A Geisha, adalah catatan perjalanan hidup seorang geisha daripada zaman kanak-kanaknya sehingga ia menjadi seorang geisha yang ternama pada zaman kegemilangannya.

Chiyo seorang kanak-kanak pintar telah dijual kepada Gion (Pusat Geisha). Bermula sebagai orang gaji (suruhan) sehinggalah pemilik Gion yakin dengan kebolehannya, Chiyo dihantar bersekolah bagi memperlajari seni seorang geisha. Bagi Chiyo kehidupannya tidak semudah insan lain kerana di Gion ia terpaksa berhadapan dengan Hutsumomo (Geisha yang popular ketika itu). Hutsumo merupakan musuh utama Chiyo.

Perjalanan hidupnya sebagai seorang Geisha, hampir tamat apbila Chiyo diberhentikan dari persekolahan kerana cuba melarikan diri. Takdir menemukan Chiyo dengan Chairman yang telah mengubah nasibnya. Sejak itu, Chairman menjadi inspirasi dalam hidupnya. Chiyo terus berazam untuk menjadi seorang geisha dengan satu matlamat, akan bertemu kembali dan dapat hidup dekat dengan Chairman.

Perjalanan hidup Chiyo sebagai geisha dibantu oleh seorang geisha yang dihormati pada waktu itu, Mameha. Mahema telah menjadikan Chiyo sebagai “adiknya” dan menguruskan perjalanan hidup Chiyo. Sebagai geisha nama Chiyo perlu ditukar mengikut nama “kakak”nya, atas nasihat tukang tilik Chiyo, dikenali sebagai Sayuri.

Mameha berjaya membentuk Sayuri menjadi seorang geisha yang ternama dan popular. Meskipun Sayuri berjaya mencuri perhatian ramai kerana kecantikan dan kepintarannya, namun hidupnya kosong kerana apa yang dicarinya masih belum diperolehi. Matlamat hidup Sayuri hanya satu Mr. Chairman.

Bagi saya, Arthur Golden telah berjaya mengembangkan watak-watak dalam cerita ini dengan baik. Ianya diolah dengan terperinci dan jelas menjadikan pembaca dapat menyelami perasaan dan turut merasai bagaikan berada pada zaman tersebut. Ianya antara buku paling menarik yang pernah saya baca, mungkin kerana ia adalah satu kisah yang berbeza, selain gaya penceritaan yang indah daripada Athur.

Saya bernasib baik, kerana selain dapat membaca buku ini, saya juga berpeluang menonton filemnya. Apa yang boleh saya katakan tentang filem ini adalah terlalu sedikit yang disampaikan berbanding dengan kisah yang dibaca dari buku. Mungkin ia boleh dijadikan drama bersiri seperti mana cerita “Winter Sonata”. Kata suami saya, memenatkan, sebuah filem yang berat dan perlu kepada penghayatan.

"We lead our lives like water flowing down a hill, going more or less in one direction until we splash into something that forces us to find a new course."

Friday, January 20, 2006

Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck

Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck
Hamka
286 muka surat
RM16.00


Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck merupakan sebuah karya tersohor oleh Prof Dr. Hamka. Ianya adalah kisah cinta seorang pemuda kampung miskin yang tidak punya saudara bernama Zainuddin terhadap seorang gadis dari keluarga ternama bernama Hayati. Cinta mereka tidak mendapat restu keluarga Hayati. Pinangan Zainudin ditolak. Hayati dijodohkan dengan pemuda pilihan keluarga bernama Aziz yang dikatakan lebih layak mendampingi Hayati. Ibarat ruas telah bertemu buku, bagai janggut pulang ke dagu, sama berbangsa keduanya, satu bulan satu matahari. Begitulah pandangan keluarga Hayati, ketika mereka sepakat menjodohkan Hayati dan Aziz.

Cerita ini berkisar tentang semangat juang Zainuddin, bagaimana merana dan melaratnya hidup Zainuddin setelah cintanya ditolak oleh keluarga Hayati. Kemudian beliau bangun semula dari segala kedukaan, membuka lembaran baru dalam hidupnya menjadi seorang penulis yang ternama dan berjaya. Ia menceritakan tentang kesetiaan, cinta dan kasihnya Zainuddin terhadap Hayati. Meski Hayati sudah berkahwin tetapi sebaik mendapat tahu tentang kesusahan yang dihadapi Hayati, lantaran suaminya yang suka berpoya-poya serta tidak bertanggung-jawab, Zainuddin terus membantu tanpa ada dendam dan benci. Sesungguhnya cinta yang suci itu akan terus mekar di dalam hati hingga ke hujung nyawa begitulah jua cinta antara Zainuddin dan Hayati.

Cerita cinta ini disampaikan kepada pembaca melalui surat-surat yang ditulis oleh Zainuddin dan Hayati. Membaca surat-surat ini akan membawa kita terbang jauh ke dasar hati mereka. Sebuah cerita yang menyayat hati. Berkisar tentang pangkat dan darjat. Antara kekuatan jiwa, keimanan dan tuntutan nafsu.

Prof. Dr. Hamka menulis buku ini ketika beliau berusia 31 tahun ketika darah masih muda, khayalan dan sentimen masih memenuhi jiwanya dan beliau dikritik hebat kerana ia adalah sebuah buku cinta sedangkan pada zaman itu buku yang sebegini tidak pernah diterbitkan. Tetapi setelah sepuluh tahun berlalu, masyarakat mulai faham akan perlunya kesenian dan keindahan dalam hidup manusia. Sehinggakan ada yang bertanya bila lagi Dr akan menulis cerita yang begini hebat seperti Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck dan Di Bawah Lindungan Kaabah.
Surat daripada Zainuddin kepada Hayati;
Lebih seratus kali namamu ku sebut dalam sehari. Kadang-kadang saya terpanggil dalam nyanyianku, kadang-kadang dalam ratapku. Kicut pintu ditolak angin, terasa langkah kau yang terdengar. Masih juga belum percaya, kau telah membuang saya dari ingatanmu. Saya tanyai diri saya, apakah saya berdosa kepadamu? Tidak rasanya, bahkan dosa yang lain yang kerap saya perbuat untuk mencukupkan cintaku kepadamu
.

Surat Kahdijah (sahabat Hayati ) kepada Hayati
Cinta tidaklah teguh untuk mempertalikan laki isteri. Tali yang teguh adalah kemaslahatan kedua belah pihak. Cinta adalah bunga melur yang indah warna dan harum baunya dua hari genap ketiga selama air masih cukup dalam jambangan, selama tiga hari itu pula subur dan indahlah hidupnya. Yang selalu akan mengancam akan kesuburannya ialah kemiskinan. Kalau harta cukup cinta menjadi kalau harta tiada pergaulan terancam. Cinta atau rindu, dendam kasih sayang atau asyik maksyuk biarlah tinggal dalam khayal dari angan-angan pengarang hikayat.

Friday, December 30, 2005

2005 - 2006

Tahun 2005 bakal meninggalkan kita dalam tempoh tidak sampai 36 jam lagi. Ini bererti semua tugasan yang disenaraikan dalam tahun ini sepatutnya sudah dilangsaikan kerana tahun 2006 bakal mendatang dengan senarai tugas yang baru.

Bagi saya, masih ada satu lagi tugas utama yang belum diselesaikan. Laporan Penilaian Prestasi Tahun 2005 untuk 29 anggota di bawah seliaan saya masih belum diisi. Sebagai penilai pertama, saya perlu mencalonkan 2 orang di antaranya untuk diberikan Anugerah Cemerlang. Tahun ini saya betul-betul tidak ada ilham, siapakah yang selayaknya mendapat anugerah yang berupa sekeping sijil penghargaan dan wang tunai berjumlah RM1,000.00 ini. Tunggulah mana tahu, dalam satu, dua hari ini saya diberikan petunjuk. Selain itu, masih ada lagi satu janji saya dengan mereka yang belum disiapkan. Ianya masih dalam proses. Harap-harap minggu depan semuanya beres.

Bagi diri saya, tahun 2005 ini adalah satu tahun yang baik. Banyak kejayaan yang diperoleh dan banyak juga, perkara yang dilalui meninggalkan kesan indah dan manis di hati. Harap-harapnya tahun 2006 ini juga akan datang bersama seribu kebaikan untuk kita semua. Seperti tahun-tahun lalu, saya tidak ada azam baru. Cuma saya masih ada beberapa impian yang belum tercapai. Biarlah ia kekal sebagai rahsia hati saya.

Semangat dan azam untuk hidup hari ini, tanpa kesedihan, tanpa keresahan, tanpa kemarahan, tanpa kebencian dan tanpa kedengkian

Thursday, December 29, 2005

EYE TEST

Test your eyes



Count every " F" in the following text:

FINISHED FILES ARE THE RE
SULT OF YEARS OF SCIENTI
FIC STUDY COMBINED WITH
THE EXPERIENCE OF YEARS
...
(SEE BELOW)


HOW MANY ?

..................... 3?


WRONG, THERE ARE 6 -- no joke.
READ IT AGAIN !

The reasoning behind is further down.


The brain cannot process "OF".

Incredible or what? Go back and look again!!

Anyone who counts all 6 "F's" on the first go is a genius.
Three is normal, four is quite rare.

Wednesday, December 28, 2005

Keharmonian di Tempat Kerja

Pada 16 Disember yang lalu, saya telah berkesempatan menghadiri forum perdana anjuran J** sempena sambutan 100 tahun I***. Forum yang bertajuk Keharmonian di Tempat Kerja telah disampaikan oleh Y. Bhg Dato’ Dr Mat Saat Baki, seorang pakar dalam bidang kekeluargaan dan Dr. Sharifah Hayaati Bt Syed Ismail, Pensyarah Jabatan Siasah Syariyyah, Universiti Malaya. Kehebatan kedua-dua penceramah ini memang tidak dapat disangkal, sepanjang 2 jam, majlis berjalan ianya dipenuhi dengan gelak tawa hadirin, sehingga saya sendiri terlupa mencatat perkara-perkara penting yang disampaikan untuk dijadikan panduan.

Bagaimanapun, saya suka untuk berkongsi beberapa perkara yang sempat saya catatkan. Antaranya untuk menimbulkan rasa keseronokan berada di tempat kerja kita perlu mengamalkan 7S ini di pejabat :

1. Seronok
Kerjaku, Nikmatku – selalu mengingatkan diri sendiri betapa bertuahnya kita kerana mempunyai pekerjaan, sedang ramai lagi insan di luar sana yang sedang menunggu-nunggu peluang pekerjaan.

2. Senyum
Datanglah ke pejabat dengan senyuman. Senyum kepada semua orang tanpa mengira pangkat dan darjat. Sekiranya kita ingin dihormati oleh orang bawah kita, kita juga terlebih dahulu perlu menghormati mereka

3. Sedekah
Banyakkan bersedekah. Bersedekah ini bukanlah dengan wang ringgit semata, tetapi ia juga termasuk idea dan tenaga. Dalam mesyuarat atau perjumpaan kita perlu rajin mengutarakan idea-idea yang baik. Sekiranya idea yang disumbangkan itu diguna pakai ia akan menjadi satu sedekah yang berpanjangan. Selain itu ringankan tulang membantu apa saja yang mampu kita lakukan tanpa mengharapkan balasan. Kita selalu bertanya apa sumbangan syarikat kepada kita tetapi jarang sekali bertanya apa sumbangan kita kepada syarikat.

4. Silaturrahim
Menjalinkan hubungan yang baik di antara semua pekerja di pejabat. Saling mengambil berat dan bertimbang rasa. Tetapi janganlah sampai menjadi “buzy body”.


5. Sabar
Sabar dengan setiap karenah. Mungkin sabar dengan karenah ketua kita atau sabar dengan karenah anak buah yang pelbagai. Manusia dijadikan berbeza warna dan rupa, pastinya tingkah laku juga berbeza. Jadikan perbezaan ini sebagai rencah kehidupan dan sentiasa bersabar sekiranya ia adalah sesuatu yang tidak sealiran dengan jiwa dengan kita.


6. Selawat dan Salam
Berilah salam apabila bertemu dengan rakan-rakan. Orang yang memulakan salam diberikan lebih pahala berbanding orang yang menjawab salam.

7. Syukur
Bersyukurlah atas segala nikmat yang kita peroleh. Selalu sujud syukur. Jadikan amalan bersyukur ini sebahagian dari budaya hidup kita. Dengan bersyukur hati kita akan selalu tenang, sebaliknya jika kita fikirkan apa yang tidak diperoleh jiwa akan jadi sakit serta dipenuhi dengan perasaan amarah dan dendam.

Selain itu, keharmonian di pejabat juga sering terjejas disebabkan adanya individu berikut:

1. Back Stabber (Tikam Belakang)
Orang yang sifatnya bermuka-muka dan suka menjatuhkan orang lain dengan tujuan menaikkan diri sendiri.

2. Reporter Tanpa Gaji
Suka bercerita mengenai hal orang lain, sedangkan pekerjaan sendiri tidak dibuat. Menyebabkan banyak kerja tidak dapat dilaksanakan. Menggangu pekerjaan orang lain. Apa tidaknya banyak masa dihabiskan untuk bercerita dan mendengar cerita. Sering nampak kesalahan orang lain, sedangkan diri sendiri juga tidak sempurna.

3. Pengedar Ketegangan
Seorang yang cepat mengkritik apa sahaja keputusan yang dibuat oleh pihak pengurusan. Mencari salah pengurusan dan menyebarkan kemungkinan-kemungkinan ini kepada orang lain. Mencetuskan rasa yang tidak sihat di kalangan rakan sekerja.

4. Profesor Serba Tahu
Seorang yang tahu semua perkara hatta sebelum ianya diwartakan. Kebiasaannya golongan ini juga kurang bekerja, sebaliknya asyik bercerita mengenai ke “tahuannya”.

Semulia-mulia manusia ialah yang mempunyai adab, merendahkan diri ketika berkedudukan tinggi, memaafkan ketika berdaya membalas dan bersikap adil ketika kuat. Khalifah Abdul Malik bin Marwan